Auntie Anne’s Soft Pretzel Wannabe hihihihiiii

image

Soft pretzel fresh from the oven

Well, resep ini udah 2x aku eksekusi. Jujur belom puas sama hasilnya. Kenapa? Karena roti jerman ini jadi tidak menyenangkan dimakan ketika udah dingin. Jadi keraaass. Ga tau kenapa. Mungkin takaran airnya kurang banyak, karena aku emang kurang-kurangin takarannya, takut kelembekan. Tapi yang ada, adonan jadi seret banget. Susaaah elastis. Dimikser pake kecepatan 2, lebih 1 jam, gak elastis juga. Sampe mixernya bau gosong. Ampun deh! Jangan rusak ya, Mixer. Maapkan daku udah bikin kamu kerja rodi di usiamu yang udah ga muda lagi. >o

Akhirnya airnya kutambahin dikit-dikit. Yah, lumayan jadi lembab lah adonannya. Jadi lunak juga. Dan akhirnya bisa ditipisin sampe susah sobek. Tetep ada sobekan, tapi masih cukup susah. Karena emang di sini kuncinya roti empuk. Kalis elastis. Elastis ditandai dengan ketika adonan ditipiskan hingga nyaris tranparan, tidak mudah sobek, lebih bagus jika tak sobek samsek. Yoweslah, percobaan selanjutnya, airnya jangan diirit-irit deh ya. Dan pastikan betul-betul elastis. Jangan ‘lumayan’ elastis seperti percobaanku yang ini.

Meski begitu, senang banget, pas baru mateng dari oven, emang berasa makan Auntie Anne beneran! Dan Jamechaku suka dong. Swenengnyaaaa…
Pertama nyicip Auntie Anne sendiri di gerainya yang di PVJ Bandung, duluuuuu bgt, jaman kuliah, jaman masih anak kosan, jaman nda enak (anak kosan, jaman nda enak, yakali jajannya Auntie Anne -,,-). Waktu itu pas jajan si roti jerman ini, aku suka pake taburan coklat. Lupa deh coklat apa namanya, tapi bentuknya powder gitulah, mirip brown sugar tapi nyoklat.

Itu rasanya wenak bgt. Sensasinya empuk di dalem, crunchy di luar, manis, gurih, dan chewy. Yup, ini yang bikin beda, roti ini punya tekstur chewy. Dan mungkin karena takaran raginya sedikit (1 1/8 sdt untuk 4 cup tepung), roti ini ngembangnya ngirit, ga kaya roti pada umumnya yang ngembang sampe gendut gendut montokπŸ˜€

Oce kebanyakan cerita. (Ya namanya juga buibu)πŸ˜€, ini resepnya yang aku comot dari sini
Inget yah, kalo nulis di blog, jika mencantumkan sebuah data atau informasi, seperti resep roti kali ini, jangan lupa cantumkan sumbernya sebagai bentuk penghargaan sebuah hak cipta. #ttssaaahhh #ceritalagi

Bahan roti:
1 1/2 cup air hangat kuku(sesuaikan kondisi tepung. Takaran air bisa sedikit/ lebih banyak dari petunjuk resep. Pengalaman aku, adonan masih seret banget, jadi kutambahin air sedikit demi sedikit. Tepatnya sesendok demi sesendok makan. Total nambahin air, kalo ga salah sampe 4 sendok makan)
1 1/8 sdt ragi instan
2 sdm brown sugar (kalo ga ada, imo, bisa pake gula pasir. Tapi hasilnya, roti masih berasa tawar. Percobaan selanjutnya, mungkin takaran gula akan kutambah)
1 1/8 sdt garam (aku pakenya dikit aja, cuma secuil alias sejumput)
1 cup terigu protein tinggi (aku pake cakra)
3 cup terigu protein sedang (segitiga biru atau kompas)
Butter secukupnya buat polesan

Bahan celupan:
2 cup air hangat (aku pake yang masih agak panas. Biar ga mendingin karena proses ngebentuknya cukup memakan waktu. Jadi hingga celupan terakhir, air masih berasa hangat, walau udah nyaris dingin)
2 sdm soda kue

Bahan taburan:
Aduk rata 1/2 sdt cinnamon powder bersama 1 sdm gula pasir.

Cara bikinnya, Bismillah:
1. Larutkan ragi dan gula ke dalam air hangat di wadah mangkok mixer. Diamkan sekitar 10 menit.
2. Masukkan tepung, uleni hingga setengah kalis, trus masukin garam. (Afaik, garam jangan ketemu ragi, bikin roti susah ngembang katanya. Cmiiw). Uleni lagi hingga kalis elastis. Pengalaman ngulen roti manis pake mixer, aku butuh sekitar setengah jam hingga adonan kalis elastis, ini takaran tepungnya 250 gr. Untuk roti pretzel ini, mixernya kerja rodi, ngulen sampe 1 jam. Ya mungkin karena takaran airnya itu yang kurang. Kalo takaran airnya cukup, tampaknya mixer cukup butuh waktu setengah jam saja. Bulatkan adonan, pindahkan ke baskom yang lebih lebar, olesin minyak tipis biar ga lengket, tutup dengan kain lembab, diamkan 1 jam hingga mengembang.
3. Sedikit catatan, proses menguleni adonan roti ini bakal menguras tenaga jika menggunakan tangan. Aku selalu ngulen roti pake mixer karena betul-betul nda selera pake tangan. Adonan roti dari 250 gr tepung aja capenya luar biasa, apalagi ini yang 4 cup tepung. Ini sekitar 500 gr loh. Saran aku, cobain setengah resep dulu aja ya, kalo takut nda kuat ngulen. Tapi kalo ada mixer, pake kocokan spiralnya. Set di kecepatan 2 biar mixer ga cepet panas. Tetap kusarankan bikin setengah resep dulu. Biar ga mubazir kalo gagal. Pengalaman sering gagal ya begini ini. Tapi ga ada berhasil kalo ga ada gagal yakaan hehehee..
4. Setelah satu jam, siapkan bahan celupan. Soda kue dilarutkan ke air hangat hingga buih-buih sodanya habis. Kempiskan adonan pake gerakan meninju, ulen sebentar pake tangan aja hingga dirasa gasnya udah keluar semua. Bagi adonan jadi 12. Aku ga sengaja membaginya jadi 16 bagian, dan ini hasilnya juga gede-gede loh. Bentuk jadi pretzel. Caranya, sila tanya mbah gugel aja ya, Buibu. Yang pasti caranya begini: adonan dibentuk tali hingga sepanjang kira-kira 40 cm, lalu dibentuk jadi huruf U, lalu dibentuk silang 2x, dan tarik ke bawah. Rekatkan ujung2 talinya biar ga lepas. Celup ke air soda kue, tata di loyang yang sudah dioles tipis margarin. Diamkan lagi sampe adonan ngembang lagi, sekitar 30 menit. Selama menunggu adonan mengembang lagi, panaskan oven suhu 200 dercel. Oven harus betul-betul sudah panas ketika adonan masuk. Panggang selama 10 menit/ hingga permukaanya golden brown. Aku tarok di rak tengah, api atas bawah. Kenali karakter oven anda.
5. Pengalaman aku, aku pake oven listrik oxone. Selalunya oven ini kudu di set 1 level di atas petunjuk suhu dalam resep. Ketika resep menginstruksikan 200 dercel, ovenku kudu di set 1 level di atas 200. Jadi, kenali oven Anda. Caranya? Sering-sering digauliπŸ˜€
6. Keluarkan dari oven. Panas-panas, olesi butter dan taburi cinnamon sugar. Sajikan hangat bersama teh hangat untuk orgasme kuliner yang sempurna hahahaha!!

image

Menunggu ngantri dipanggang, saya icip dulu. Rasanya...buktikan sendiriπŸ˜€

image

Bangun bobo siang, langsung dihidangkan soft pretzel yang masih hangat ^^

@DwiArshi
Ibunya Jamesha Latifah Arsyahadi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s